Cerita tentang pembunuh berantai tidak pernah gagal untuk membuat kita merasa ngeri dan takut. Contohnya seperti salah satu kisah pembunuhan berantai yang terjadi di Kolombia. Seorang pria bernama Luis Gravito dikabarkan telah memperkosa dan membunuh kurang lebih 140 anak laki-laki selama hidupnya.

 

Jalan hidup
Seperti banyak pembunuh berantai lainnya, Garavito memiliki masa kecil yang cukup kelam ditandai dengan kekerasan, pelecehan, dan penelantaran.
Ibunya, seorang pelacur, dipukuli dan dianiaya oleh ayah Gravito. Ayahnya adalah seorang pecandu alkohol berat dan juga melecehkan Geravito dan saudara-saudaranya. Dia juga dikatakan telah memaksa bocah itu untuk mengawasi ibunya ketika dia berhubungan dengan klien.

Singkatnya, masa kecil Gravito adalah mimpi buruk.
Ketika dia sudah cukup besar, dia lari dari rumah. Tapi bukannya akhirnya bebas dan aman, dia menemukan seorang pedofil yang berjanji akan memberinya makanan dan tempat tinggal. Namun kenyataannya, dia membawa Gravito ke jp 789 sebuah rumah di mana anak-anak disediakan bagi pria untuk berhubungan seks.

Gravito juga kabur dari sana dan bergabung dengan geng pemuda. Dia kemudian melakukan perjalanan ke seluruh negeri untuk berada di mana ada pekerjaan untuknya
Jadi masa kecil dan masa muda Gravito ditandai dengan kebrutalan, pelecehan, kejahatan, dan ketidakamanan. Dalam hidupnya, tidak ada orang yang menjadi referensi tetap dan tidak ada yang memberi tahu dia apa yang benar dan apa yang salah.

Namun, dia punya pacar pada saat dia bepergian ke luar negeri. Dia memiliki seorang anak kecil yang suka bermain situs judi slot terbaik dan terpercaya no 1 dengan sangat baik , seperti yang kemudian dia laporkan. Tetapi bahkan secercah harapan dalam hidupnya ini tidak mencegahnya menjadi monster yang sekarang dikenal sebagai “La Bestia”.

Luis Alfredo Garavito Cubillos (lahir 25 Januari 1957) juga dikenal sebagai La Bestia (The Beast) atau Tribilin, adalah seorang pemerkosa dan pembunuh berantai Kolombia. Pada tahun 1999, ia mengakui kasus pemerkosaan, penyiksaan dan pembunuhan 138 anak laki-laki dan remaja.

Garavito mengaku melakukan banyak pembunuhan yang diperkirakan bisa melebihi 300 orang. Badan peradilan memutuskan bahwa semua kejahatan Garavito diganjar penjara seumur hidup.