Yoo Young Chul Pembunuh Sadis Yang Memutilasi Korban Nya

Pembunuh Sadis  –  Bagi polisi, serentetan pembunuhan dengan kekerasan yang terjadi tiba-tiba di seluruh Seoul tampak sangat berbeda.

Tetapi bagi si pembunuh, Yoo Young-chul, semuanya biasa saja.

Menyimpan kebencian untuk wanita dan orang kaya, Yoo Young-chul menargetkan kedua golongan itu.

Dia menyelinap ke rumah mewah dan membunuh orang kaya, dan dia mengundang pekerja seks ke apartemennya untuk membunuh mereka di kamar mandinya.

Selama sepuluh bulan, pembunuhannya mengejutkan dan membuat bingung polisi Korea Selatan.

Pada akhirnya, bukan penyelidik yang membongkarnya tetapi pekerja dari panti pijat tempat dia menemukan korban.

Ini adalah kisah Yoo Young-chul, “Pembunuh Berjas Hujan” yang terkenal di Korea Selatan.

Kebencian Yoo Young-chul kepada Wanita dan Orang Kaya

Kebencian Yoo Young-chul terhadap orang kaya dimulai pada usia muda.

Lahir pada 18 April 1970, ia tumbuh miskin di Kabupaten Gochang, bagian pedesaan Korea Selatan.

Di sana, ia mengembangkan kecemburuan pahit dari keluarga kaya yang tinggal di dekatnya.

Menurut jaksa di persidangannya, “lingkungan keluarga dan ekonomi” Yoo yang mengecewakan berubah menjadi “permusuhan terhadap orang kaya.”

Yoo dihukum karena pencurian pada tahun 1988 dan 1991, perampokan pada tahun 1993, dan perampokan, pemalsuan, dan pencurian identitas pada tahun 1998.

Pada tahun 2000, ia merudapaksa seorang gadis berusia 15 tahun dan dikirim ke penjara.

Di balik jeruji besi, fantasi kebenciannya mulai memadat menjadi rencana.

Yoo membaca artikel tentang pembunuh berantai Korea Jeong Du-yeong, yang telah menargetkan orang kaya, dan dia mempertimbangkan berencana melakukan hal yang sama.

Ketika istri Yoo, mantan pekerja panti pijat, meninggalkannya, dia juga jadi benci terhadap wanita.

Seperti yang dikatakan Yoo sendiri kemudian:

“Wanita tidak boleh menjadi pelacur, dan orang kaya harus tahu apa yang telah mereka lakukan.”

Pembunuh Sadis Paling Produktif di Korea Selatan

Setelah Yoo Young-chul bebas dari penjara pada September 2003, ia mulai merencanakan pembunuhan pertamanya.

Dia membeli senjata dan berlatih dengan membunuh anjing.

Kemudian, pada 24 September 2003 — 13 hari setelah pembebasannya — dia menyerang untuk pertama kalinya.

Seperti Jeong Du-yeong, Yoo ingin membunuh orang kaya.

Dia pergi ke lingkungan kelas atas Seoul di Sinsa-dong dan menyelinap ke rumah dua lantai milik Lee Deok-su yang berusia 72 tahun, seorang profesor Universitas Sookmyung, dan istrinya yang berusia 68 tahun, Lee Eun-ok.

Sebelum keduanya bisa melawan, Yoo menyerang mereka dengan palu — dan memukuli mereka berdua sampai mati.

Yoo melakukan serangan lagi pada bulan Oktober, membunuh tiga anggota keluarga di Gugi-dong, Jongno-gu.

Pada bulan November, Yoo membunuh dua kali — pertama menyerang istri seorang jutawan di Samseong-dong, Gangnam-gu, kemudian membunuh seorang pria kaya dan pembantu rumah tangganya di Hyehwa-dong, Jongno-gu.

Polisi bingung. Para korban tampaknya tidak memiliki hubungan satu sama lain, dan si pembunuh juga tidak mengambil barang-barang berharga mereka.

Sementara itu, Yoo mulai fokus pada jenis korban yang berbeda: pekerja seks.

Dia membenci wanita sejak perceraiannya – dan bahkan mempertimbangkan untuk membunuh mantan istrinya – tetapi kebenciannya meningkat setelah pacarnya meninggalkannya.

Istrinya pernah bekerja di panti pijat dan pacarnya bekerja di “ruang telepon”, yang sering dijadikan kedok sebagai pelacuran, jadi Yoo menargetkan wanita yang mengingatkannya pada mereka.

Dia mulai memanggil pekerja seks dari Situs Judi Slot Online Terbaik Dan Terpercaya panti pijat Seoul ke apartemennya.

Setelah memakainya, dia kemudian memukul mereka dengan palu godam yang dia buat khusus agar pas dengan cengkeramannya.

Setelah memutilasi tubuh mereka, Yoo menggunakan kapak, pisau, dan gunting untuk memotong korbannya menjadi 16-18 bagian.

Dia merobek ujung jari mereka untuk menghalangi identifikasi dan memasukkan jenazah mereka ke kantong sampah, yang dia kubur di gunung dekat Kuil Bongwon.

Menurut Yoo, dia bahkan terkadang memakan bagian tubuh dari korbannya.

Penangkapan ‘Pembunuh Berjas Hujan’

Antara Mei dan Juli 2004, Yoo Young-chul membunuh sedikitnya 11 wanita.

Tetapi kematian mereka – tidak seperti kematian orang kaya – tidak menimbulkan banyak kekhawatiran.

Hanya pemilik panti pijat yang tahu ada yang tidak beres.

Saat kecurigaan mereka meningkat, Yoo membuat kesalahan yang fatal. Dia menggunakan salah satu ponsel korbannya untuk menelepon panti pijat.

Pemiliknya segera mengenali nomor itu sebagai milik seorang gadis yang hilang dan memberi tahu polisi.

Polisi akhirnya berhasil menahan Yoo.

Yoo, yang menganggap dirinya “orang pintar” dan mengaku memiliki IQ 140, memalsukan serangan epilepsi dan berhasil melarikan diri selama dua belas jam.

Setelah penangkapan keduanya, Yoo mengakui semua kejahatannya kepada polisi dan membuat mereka tercengang.